Saturday, February 27, 2010

Balada Piring Baso Tahu..

Dangduter (nama jalan di sekitar universitas tempat umar makan bangku kuliah) sekitar tahun 2002, Umar sedang berkunjung ke tempat kos temannya (dalam cerita Teman si Umar, dikenal dengan nama Ko Iman)… Entah kenapa, si Umar ini selain mendatangi kos Sukalieur, dia juga senang sekali berkunjung ke tempat ini…

Suatu sore yang indah, ketika sebelum masuk ke dalam kos ko Iman, Umar ketemu dengan seorang tukang baso tahu tanggung (baso tahu yang dijajakan dengan cara ditanggung, bukan roda ato ngetem di depan toko). Ya, memang umar dikenal suka banget ama yang namanya baso tahu, siapapun yang jualan.

“Mang, baso tahu tilu, somay dua, endogna hiji,” (“Mang baso tahu tiga, somay dua, telor satu”) Umar dengan muka ga kuat nahan napsu makan bilang ke si emang. “Muhun, Neng..,” Emang-nya menjawab. Gesit betul di emang melayani pesanan Umar.

“Berapa, Mang?”

“3000, Neng..,”

Umar mengeluarkan uang, setelah mencoba nyari uang kecil di kantongnya, Umar gagal, dia cuma punya uang 50000. “Ini mang, uangnya,”kata Umar (bayangkan : mulut ngunyah, sambil ngomong).. “kembaliannya ntar aja..,” lanjut si Umar, karena Umar ngeliat si Emang susah juga cari kembalian. Ini sifat si Umar yang terpendam, ga mau nyusahin orang lain..

Bersih, bersih pokoknya piring basotahu setelah kurang dari 5 menit, maklum, makanan favorit, makannya diminum..semangat 45, Umar ke luar, maksud hati mau tambah…



“Mang, mang..,” Sepiiii………………..

“Mang, Mang…,” masih sepiiiii…

“Mang…,” sepi juga….

Umar nongol, ngeliat ke tempat Emang basotahu tadi, kosong….

Otak si Umar masih pingsan, belom nyadar…

“Mang, Mang..”….

Tiba-tiba otaknya diketok, kebayang waktu dia liat tanggungan baso tahu, pesen baso tahu, bayar, kebayang muka tukang basotahu, kebayang uang 50000nya…

Ga kurang dari 0,5 detik, Umar sadar dia jadi korban penipuan mentah mentah, seorang tukang basotahu..

Umar menjatuhkan pantatnya ke lantai, nyandar ke dindind paling dekat, tangan kiri masih megang piring kosong, tangan kanan megang dadanya yang ga sakit, setengah mendesah dia berkata “KACIDA…”



Pesan moral dari cerita ini :
1. Kejahatan terjadi bukan karena niat pelakunya, tapai juga karena adanya kesempatan.
2. Napsu makan jangan sampai mengalahkan akal sehat..
3. Bayar makan mending terakhir aja, apalagi kalo yang jualan ga punya kembalian...

Salam..

cerita ini ditulis oleh Dhany Panjang

No comments:

Post a Comment