Monday, August 31, 2009

Upin & Ipin VS Si Unyil


Saya tau film ini sebenernya sudah lama, kira2 bulan puasa tahun 2007 dari tv Malaysia, karena kebetulan di tempat saya siaran tv malaysia bisa ditangkap dengan bersih dibanding tv siaran negeri kita sendiri, maklum lah cuma tinggal nyebrang aja dari sini. Awalnya saya pikir cuma kartun animasi lokal aja, sy pun belum sempat nonton dan hanya tau iklannya saja, baru sekitar tahun lalu saya mulai mendengar banyak orang membicarakan film itu salah satunya adalah perawat di Puskesmas saya yang bercerita ttg film animasi yg lucu ini, di tempat jualan vcd bajakan pun banyak beredar juga vcdnya ternyata dan banyak anak2 bhkan dewasa disini yang menyukai film tersebut. Baru minggu lalu lah saya menyempatkan nonton film tersebut di TPI, itu pun tidak sengaja dan akhirnya saya iseng nonton (lucu juga pakai text bhs indonesia tp sy sih ngerti bahasanya karena saya tinggal di daerah dengan bahasa spt itu hehehe), dan ternyata bagus juga cerita ini, sisi religi ada (tnyt awalnya film ini memang dipersiapkan untuk menyambut Ramadhan th 2007), sisi edukasi ada, dan tentunya sisi hiburannya pun ada. Saya pikir film ini cuma digandrungi oleh masyarakat sini tp tnyt tidak, hampir di seluruh Indonesia mungkin sudah mengenal film ini dan banyak anak2 yg nonton...Hebat memang, bahkan menurut kabar film animasi produksi Les copaques sdn.bhd ini sudah dibuat versi layar lebarnya, dan mungkin juga akan tayang di bioskop Indonesia..Salut memang, mereka bisa membuat film anak anak yg edukatif spt itu..Kita juga sebenarnya punya... Masih ingat Film "si unyil"??? Cerita boneka tangan ttg anak kecil berkain sarung dengan peci miring???.. Saya masih ingat waktu kecil sering nongkrong depan TVRI nonton film ini.. Itu hampir 20th yang lalu... Film ini edukatif dan saya pun semasa anak2 terhibur dengan film itu dan film ini juga cukup populer dulu, sampai org memanggil pak ogah kepada org yang botak atau suka minta2 duit cepe, trus anak cengeng jadi dipanggil Kinoy, org yang bibirnya besar disebut si ableh dll... Anak jaman sekarang mungkin gak tau si unyil.. Sebenarnya sempat ada di tv dlm bentuk laptop si unyil tp gak tau juga keberadaannya skrg.. Dulu katanya sempat juga mau di buat versi baru tp dari musim duren sampe musim rambutan tak kunjung juga tiba... Kenapa apa ini bisa terjadi?? Mungkin tidak ada yang mau memproduseri film ini, mgkn lebih menguntungkan menginvestasikan milyaran kepada Manohara untuk dibuat sinetron??? Ato mgkn kita sudah kehabisan ide kreatif dan edukatif dan lebih sibuk mengurusi urusan kehidupan selebritis atau membuat ide cerita reality show atau bahkan membuat cerita sinetron yang sebenarnya ceritanya itu2 aja??? Atau anak-anak Indonesia sudah tidak perlu lagi tayangan edukatif spt itu??? Untuk pernyataan terakhir saya rasa tidak, anak Indonesia masih membutuhkan tayangan seperti itu, buktinya Upin & Ipin sangat digemari oleh anak2 Indonesia, bahkan oleh orang dewasa juga... Jangan heran bila dalam waktu dekat pernak pernik seperti kaos, tas Upin & Ipin bertebaran disekitar kita karena mereka memang diterima oleh masyarakat kita. Bukan berarti tidak boleh mengkonsumsi film tsb atau menjelek2an film itu atau ini propaganda untuk melarang nonton film tsb, tp maksudnya kenapa bisa seperti ini??? Mana tayangan anak hasil anak bangsa untuk anak kita sendiri??? Dulu kita sudah bisa lewat si Unyil, tp skrg spt hampir punah ditelan waktu, malah Upin& Ipin yang baru berumur 2 tahun malah semakin berkembang (film ini juga ditanyangkan di Turkey)... mudah2an ini menjadi pemicu bangsa kita untuk lebih kreatif, buatlah tayangan edukatif untuk anak2 dan berikannya nilai kultural dan agama untuk mereka, mereka butuh cerita yang mendidik... Jangan hanya sinetron anak-anak yang ceritanya gak jauh beda sama sinetron org dewasa... Jangan sampai nanti SI UNYIL punah dan bereinkarnasi menjadi Ipin&Upin... Kita pasti bisa...

2 comments:

  1. Memang perfilman Indonesia itu agak parah juga (walaupun masih ada film yang bagus). Terutama sinetron yang makin tidak berbobot, dan bisa dibilang merupakan pembodohan rakyat. Masyarakat terutama anak-anak Indonesia sebenarnya membutuhkan tontonan yang mendidik, seperti si Unyil ketika jaman kita kecil dulu.
    Ini merupakan PR bagi seluruh rakyat Indonesia, terutama dibidang perfilman dan pemerintah. Juga yang sudah mempunyai anak agar bisa mendidik anaknya, dan melindunginya dari tontonan yang membodohi.

    salam...

    ReplyDelete
  2. alamak ai. bru stakat upin ipin msok market indon. orang2 indon mule tak puas ati. abes sinetron film lagu indon yg byk dtg malaysia rilek je kitorang. TAk de plak nak bising2

    ReplyDelete